Belanda Mendorong Peningkatan Kerja sama Infrastruktur Kemaritiman dengan Indonesia

Untuk mendorong peningkatan kerja sama infrastruktur kemaritiman Indonesia-Belanda, KBRI Den Haag menyelenggarakan promosi investasi dengan tema Indonesia Business Climate: Enhancing Indonesia-Netherlands Maritime Infrastructure Cooperation di Nieuwspoort, Den Haag, 30 April 2019. Kegiatan diselenggarakan bekerja sama dengan Kementerian Infrastruktur dan Pengelolaan Air Belanda, dan lembaga pendidikan kemaritiman Belanda STC Nestra.

Membuka diskusi, Dubes RI Den Haag, I Gusti A. Wesaka Puja menyampaikan bahwa Indonesia dan Belanda secara intensif telah membahas berbagai potensi kerja sama bidang infrastruktur kemaritiman, karena itu perlu untuk terus mendorong kerja sama konkret dari potensi tersebut. “Sejauh ini Belanda merupakan sumber investasi terbesar ke Indonesia dibanding negara-negara Eropa lainnya dan saya harap ini terus berlanjut, termasuk melalui bidang infrastruktur kemaritiman” ujarnya.

Sementara itu Wakil Dirjen bidang Maritim, Kementerian Infrastruktur dan Pengelolaan Air Belanda, Brigit Gijsbers, dalam sambutannya menekankan arti penting dan komitmen Belanda untuk mendorong dan mendukung peningkatan kerja sama infrastruktur kemaritiman, termasuk melalui penyelenggaraan Bilateral Maritime Forum yang menjadi platform kerja sama kemaritiman kedua negara.

Diskusi menghadirkan para pembicara, yaitu Rahman Hidayat (Direktur Infrastruktur pelayaran, Perikanan dan Pariwisata Kemenko Kemaritiman, Doddy Hutabarat (Kepala BI London), Elvyn G. Masassya (CEO PT Pelindo II), Saribua Siahaan (Deputi Direktur Sumatera dan Kalimantan, BKPM) dan Linda Reijers (Netherlands Enterprise Agency/RVO), serta dihadiri oleh perwakilan lembaga pemerintah dan swasta terkait di bidang infrastruktur kemaritiman yang ada di Belanda.

Disampaikan oleh Rahman Hidayat dari Kemenko bidang Kemaritiman, bahwa infrastruktur kemaritiman akan tetap menjadi salah satu fokus pemerintah, selain fokus pada human development. Karena itu masih terbuka luas peluang bagi Belanda untuk secara konkret berkontribusi pada upaya-upaya pembangunan infrastruktur kemaritiman di Indonesia.

Menurut Donny Hutabarat dari Bank Indonesia-London, potensi peningkatan kerja sama infrastruktur kemaritiman Indonesia dan Belanda juga didukung lingkungan yang kondusif untuk penguatan pertumbuhan ekonomi, baik melalui reformasi struktur ekonomi, investasi bidang infrastruktur yang meningkat, dan kondisi ekonomi yang stabil. Pernyataan keduanya dilengkapi oleh Saribua Siahaan dari BKPM yang menjelaskan tentang kemudahan-kemudahan dan peluang investasi di Indonesia, khususnya di bidang infrastruktur dan maritim.

Sementara itu, CEO PT. Pelindo II, Elvyn G. Masassya menyampaikan visinya untuk mengembangkan transshipment hub, dan pemanfaatan perkembangan teknologi dan digitalisasi dalam pengelolaan pelabuhan di bawah pengelolaan PT. Pelindo II. Elvyn juga membuka kesempatan bagi investor Belanda untuk menjadi mitra PT.Pelindo II di berbagai proyek yang akan dikembangkan oleh PT. Pelindo II, termasuk pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok, Inland Waterways/Cikarang-Bekasi-Laut (CBL), dan lain-lain.

Dalam diskusi terlihat antusiasme peserta yang ingin mengetahui lebih banyak peluang investasi di Indonesia dan bagaimana kebijakan Pemerintah Indonesia dalam lima tahun kedepan di bidang kemaritiman. Belanda merupakan salah satu mitra penting kerja sama di bidang infrastruktur kemaritiman. Melalui program dimaksud diharapkan akan semakin mendorong peningkatan minat kerja sama dan investasi dari pelaku-pelaku usaha dari Belanda. Menurut data tahun 2018, Belanda merupakan sumber investasi langsung terbesar ke Indonesia dibanding negara-negara Eropa lainnya, dengan nilai sebesar USD 943,12 juta untuk sekitar 840 proyek. Selama kurun waktu 2014-2018, nilai investasi Belanda ke Indonesia tercatat sebesar USD 6,9 milyar, atau investor terbesar ke-7 ke Indonesia setelah Singapura, Jepang, RRT, Malaysia, Hongkong RRT, dan Korea Selatan.

Share this article

Tobias Asserlaan 8,
2517 KC Den Haag, Belanda

 

 

www.indonesia.nl

kontak & pelayanan

Buka Kantor:
Senin - Jumat
10.00*-13.00 dan 14.00-17.00

Paspor / Visa: 
10.00*-13.00 (Pengajuan)
15.00-16.00 (Pengambilan) 

Kekonsuleran: 
10.00*-13.00 (Pengajuan) 
10.00*-13.00 (Pengambilan)


KBRI tutup pada hari libur nasional Indonesia dan Belanda

info hari libur 2019

* Selama bulan Ramadhan (6 Mei - 4 Juni 2019)

Lokasi & Route