Keamanan ASEAN tantangan Indonesia di DK PBB

Jakarta (ANTARA News) - Direktur Eksekutif Institut Perdamaian dan Rekonsiliasi ASEAN (AIPR), Rezlan Jenie, berpendapat, masalah keamanan ASEAN akan menjadi salah satu tantangan Indonesia dalam memainkan perannya jika terpilih menjadi Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB.

"Sejumlah isu keamanan di ASEAN masih menjadi sorotan internasional, sehingga saat terpilih menjadi anggota tidak tetap Indonesia perlu secara aktif mengakomodasi kepentingan ASEAN," kata dia, dalam diskusi publik "Menuju Indonesia sebagai Anggota Tidak Tetap DK PBB 2019-2020" di The Habibie Center, Jakarta Selatan, Senin sore.

Mantan duta besar di Perwakilan Tetap Indonesia untuk PBB 2004-2007 dan duta besar Indonesia untuk Prancis, Monaco, dan Liechtenstein, menyakan, saat ini isu kemanusiaan etnis Rohingya menjadi salah satu sorotan dunia kepada ASEAN.

"Berada di Dewan Keamanan PBB memberi kesempatan lebih kepada Indonesia untuk mempengaruhi keputusan dalam menjaga perdamaian dunia dan meningkatkan tingkatan kita, selain mewakili kepentingan kita, juga mewakili sejumlah negara yang berada dalam satu organisasi yang memiliki kepentingan bersama dengan Indonesia, termasuk ASEAN," tutur dia.

Selain isu kawasan, dia menyebutkan kepemimpinan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, juga menjadi tantangan besar bagi Indonesia jika terpilih sebagai anggota Tidak Tetap DK PBB.

Di bawah kepemimpinan Trump, Amerika Serikat sebagai salah negara Anggota Tetap DK PBB yang memiliki hak veto berulangkali mengeluarkan sikap kontroversial terkait isu perdamaian dunia.

"Sikap Amerika di bawah Trump yang cukup kontroversial untuk Palestina, Korea Utara dan Iran, saya kita akan menambah rumit mekanisme di DK PBB," ujar dia.

Namun, dia berharap, kehadiran Indonesia akan memberikan kontribusi dan nilai tambah DK PBB sebagai organisasi yang mengakomodasi semua kepentingan.

"Menjadi anggota tidak tetap DK PBB juga akan mengangkat nama dan citra Indonesia di kancah internasional," ucapnya.

Indonesia mencalonkan diri sebagai anggota tidak tetap DK PBB 2019-2020 sebagai salah satu cara menjalankan amanat UUD 1945 untuk ikut serta menjaga perdamaian dunia.

Kampanye keanggotaan Indonesia dengan slogan Mitra Sejati Perdamaian Dunia memiliki program prioritas untuk menciptakan ekosistem perdamaian dan stabilitas global.

Itu adalah sinergi antara agenda perdamaian dan pembangunan berkelanjutan; penanggulangan terorisme, radikalisme, ekstremisme; menjunjung prinsip dan tujuan Piagam PBB; serta menjalankan peran menjembatani negara-negara anggota PBB.

Diskusi publik "Menuju Indonesia sebagai anggota tidak tetap DK PBB 2019-2020" di The Habibie Center juga menghadirkan pengamat hubungan internasional Universitas Padjajaran, Dr Teuku Rezasyah, dan mantan Pemimpin Redaksi The Jakarta Post, Endy Bayuni.

sumber: AntaraNews

 

Share this article

Tobias Asserlaan 8,
2517 KC Den Haag, Belanda

 

 

www.indonesia.nl

kontak & pelayanan

Buka Kantor:
Senin - Jumat
09.00-12.00 dan 15.00-16.00

Paspor / Visa: 
09.00-12.00 (Pengajuan)
15.00-16.00 (Pengambilan) 

Kekonsuleran: 
09.00-12.00 (Pengajuan) 
11.00-12.00 (Pengambilan)


KBRI tutup pada hari libur nasional Indonesia dan Belanda

info hari libur 2018

Lokasi & Route