Jelajahi Wisata Pecinan di Kota Bogor

BOGOR, KOMPAS.com - Wisata bertemakan Imlek di Bogor, Anda bisa menelusuri kawasan komunitas Tionghoa, yaitu di Suryakencana. Uniknya, "pecinan Bogor" ini amat berbaur dengan budaya lokal terutama Sunda sehingga menghasilkan ragam budaya dan kuliner yang khas.

Berwisata di Suryakencana Bogor ini bisa dengan cara menelusuri jalan utamanya sepanjang satu kilometer. Nanti di sisi-kanan kirinya terdapat destinasi wisata religi, budaya, dan kuliner yang bisa Anda eksplor.

Mulai dari Vihara Dhanagun, yang berdekatan dengan gerbang masuk Suryakencana. Di vihara besar ini biasanya menjadi pusat kegiatan Cap Go Meh Street Fest di Bogor.

Acara yang tiap tahunnya mendatangkan ratusan ribu wisatawan ke Bogor itu menggunakan vihara besar ini untuk titik awal karnaval. Termasuk panggung utama yang didirikan di depan vihara.

Wisatawan umum boleh masuk dan melihat keunikan sekitar bangunannya. Terdapat ruang utama yang hanya untuk melakukan peribadatan. Namun, ada juga yang boleh dikunjungi bebas, dan jadi tempat berdoa.

Menjelang Imlek vihara ini tentu kian bersolek. Mulai renovasi kecil-kecilan, hingga bersih-bersih ornamen di sini.

Sedikit ke belakang dari vihara, tepatnya di Kecamatan Babakan Pasar terdapat desa yang bernama Kampung Pulo. Desa ini berada di tengah pulau di Bogor, yang dinamakan Pulo Geulis.

Di dalam pulau seluas 3.5 hektar ini, sebuah bangunan bersejarah dan penuh arti bagi masyarakat Kampung Pulo, masyarakat yang mendiami Pulo Geulis.

“Kelenteng ini seperti milik semua masyarakat di Kampung Pulo,” ujar Bram Abraham, salah satu tokoh masyarakat yang mempelajari sejarah Pulo Geulis kepada KompasTravel, beberapa waktu lalu.

Vihara Maha Brahma, atau dapat juga sebagai Kelenteng Pan Kho Bio, dapat menjadi tempat peribadatan umat Islam, Konghucu, dan, Buddha, lazimnya. Bram mengatakan bagi Kristiani, Protestan, dan Hindu pun bisa beribadat di sini.

Tuntas berwisata budaya, sejarah, dan religi saatnya berburu kuliner. Beberapa kuliner di sini memang bertemakan Tionghoa. Namun, banyak juga yang menjadi kuliner khas Bogor, karena adanya akulturasi budaya di sini.

Berjalanlah mendekat ke Gang Aut, sebuah perempatan besar yang menjadi tempat berkumpulnya kuliner tradisional khas Bogor.

Sebelum sampai di sana, pun Anda bisa menemukan beragam kuliner khas, seperti soto mi bogor, soto kuning bogor, dan asinan bogor gedung dalem.

Di sekitar Gang Aut, Anda bisa menemukan cungkring, bir kotjok, asinan jagung bakar, es pala, dan laksa bogor yang hangat menggoda.

Harga beragam hidangan di sini juga bersahabat, mulai Rp 5.000 untuk cungkring dan asinan jagung bakar, hingga Rp 25.000 untuk soto kuning dengan isian daging sapi.

Share this article

Tobias Asserlaan 8,
2517 KC Den Haag, Belanda

 

 

www.indonesia.nl

kontak & pelayanan

Buka Kantor:
Senin - Jumat
09.00-12.00 dan 15.00-16.00

Paspor / Visa: 
09.00-12.00 (Pengajuan)
15.00-16.00 (Pengambilan) 

Kekonsuleran: 
09.00-12.00 (Pengajuan) 
11.00-12.00 (Pengambilan)


KBRI tutup pada hari libur nasional Indonesia dan Belanda

info hari libur 2018

Lokasi & Route